KENDURI PERKAHWINAN DAN PERSAHABATAN


Berkat doa kawan-kawan dan rakan-rakan, akhirnya pada 8 Mac saya dan Pak Hatta bertolak dari Kampung Perdamaian menuju ke rumah Kawan Pilus di Padang Besar, Perlis sebagai wakil kawan-kawan di sini.  Perjalanan kami  di iringan doa selamat  dari Bapa Abdullah C.D. dan rakan-rakan yang lain. Kunjungan kami untuk menghadiri majlis perkahwinan anak Kawan Pilus dan menemui rakan2 dari Negeri Jelapang Padi yang sentiasa memanjatkan doa  untuk bersua muka dengan bekas perajurit Rejimen Ke-10.

Pilus @ Othman Puteh dan Embon @ Rokiah Yusof
Begitulah harapan perjalanan ini, semua sudah diprogramkan dengan rapi oleh Saudara Fadzil Baharum. Beliau rela meluangkan masa hanya untuk memastikan perjalanan kami lancar dan semua rancangan dapat dipenuhi.

Saudara Fadhil bersama anak lelakinya Arief Haiqal menjemput kami di perhentian bas Hadyai. Saudara Fadzil sudah banyak kali ke Kampung Perdamaian dan sudah menjadi rakan akrab warga kampung ini. Adik Haiqal juga sudah 3 kali datang dan sangat senang dengan layanan warga dan keadaan sekitarnya. Kami dibawa menaiki pick up menuju Padang Besar. Inilah kali pertama kami menjejakkan kaki ke sini.

Kira-kira pukul 5 petang, tibalah kami di rumah Kawan Pilus. Dari pintu pagar ternampak Kawan Pilus bersama isterinya Kawan Embon sedang duduk dihadapan rumah seolah-olah sedang menunggu ketibaan kami.
di rumah Kawan Pilus

Walaupun sudah lebih 20 tahun berpisah, tapi wajah kedua-dua rakan seperjuangan ini tidak banyak berubah.  Hati terasa amat bersyukur dan terharu melihat mereka masih sihat wal afiat. Saya terus masuk bersalam dan memeluk Kawan Pilus, diikuti oleh Pak Hatta yang menyusul di belakang. Adegan ini dirakam oleh Saudara Fadzil dan adik Arief Haiqal.

Sudah 9 tahun Kawan Pilus jatuh sakit dan tidak dapat bekerja, tangannya lemah, tenaga berkurangan, ditambah pula telinganya tidak sensitive, sukar mendengar perbualan dengan nyata, tapi ingatannya  masih baik.

Rumah Kawan Pilus agak sederhana, didirikan di atas sebidang tanah berukuran hampir 1 rai. Menurut beliau, dalam masa 3 tahun, kawan-kawan yang pulang ke Malaysia mendapat bantuan dari Kerajaan Malaysia sebagaimana dalam perjanjian perdamaian.  Wang bantuan yang disalurkan kepada beliau dan isterinya disatukan untuk membeli tanah tapak rumah ini.
dari kiri Abdul Hamid bin Mohd Ali, Derani  bin Abdullah dan Kawan Pilus)

Sedang kami berbual, datang 2 sosok yang agak sebaya dengan Kawan Pilus. Kami diperkenalkan bahawa seorang bernama Derani  bin Abdullah,  pernah menjadi guru dan seorang lagi Abdul Hamid bin Mohd Ali, pernah menjadi askar Melayu.  Alhamdulillah, rupanya pertemuan ini tidak hanya untuk rakan seperjuangan lama, tetapi juga untuk rakan yang pernah berlawanan satu masa lampau.  “Ah macam ni komeneh kena bersalam dengan askar dulu”, ujar ku. Kata-kata itu disambut dengan senyum lebar oleh Kawan Pilus dan Pak Hamid. Kedua-dua serentak menghulurkan tangan bersalaman dengan disaksikan oleh Pak Derani yang duduk ditengah2. Senyuman yang diberikan masing2  pihak menggambarkan keikhlasan mereka untuk melupakan sengketa lama dan membangun harapan baru. Saya  tidak melepaskan peluang merakan detik2 yang sangat mengharukan  ini.

Dalam suasana yang penuh bersahabat, masing2 bercerita pengalaman menarik mengharungi masa lampau yang sudahpun menjadi sejarah.

Selepas solat Isyak, upacara ijab Kabul diadakan di rumah Pak Pilus. Kami diberitahu bahawa di kampung ini,  upacara akad nikah biasanya diadakan di masjid, tetapi kerana dijadualkan pada waktu malam, upacara itu diadakan di rumah saja.

Majlis berlangsung dengan lancar, semua menadah tangan berdoa semoga kedua-dua pengantin mendapat kebahagiaan dunia dan akhirat dan kedua-dua keluarga yang disatukan melalui perkahwinan ini menjadi sebuah keluarga besar yang rukun damai.
Sdri Fadzilah dan suaminya Mohd Hasufi di jinjang pelalmin

9 Mac, hari berlangsungnya jadual kenduri perkahwinan.  Majlisnya sederhana, dijemput kira2  500 orang saja, terdiri dari kaum keluarga, sahabat handai dan jiran2 yang berdekatan. Saya merancang untuk terus mencungkil rahsia perjuangan kawan Pilus semasa mudanya, tetapi malangnya beliau terasa pening kerana sebelah malamnya terlewat tidur. Jadi rancangan ini terpaksa dibatalkan.

Di suatu sudut ada suatu sosok setengah baya sedang membuat persiapan. Saya mendekati dan bersalaman. Saya memulakan bicara dengan memberitahu saya dari Thailand, datang utuk menghadiri kenduri  rakan yang sudah lama berpisah.

Dalam bahasa loghat Kedah, beliau menjelaskan dia dijemput menjadi tukang masak untuk majlis ini. Beliau adalah Chef Yusof bin Din.

 Chef Yusof bin Din
“Dari mana dapat pengalaman ini?” Tanya saya untuk mengetahui. Dia bercerita: “saya belajar memasak dan lulus sebagai Chef semasa menjadi angkatan tentera  Malaysia.” Beliau pernah berkhidmat selama 15 tahun di Rejimen Sempadan 305 Infantri.

Wah, satu lagi keistimewaan, kawan dan lawan lama bersatu menumpahkan tenaga dalam suatu majlis.

Perbualan kami terhenti dengan tibaan sebuah pick up. Terdengar satu suara menyebut  “Taukeh Cina datang”.  Nampak seorang Cina keluar dengan membawa sejumlah barang. Dia bersuara “mari angkat, ada manyak balang”.

Saya memohon diri dengan Chef Yusof untuk membantu.  Separuh pick up dipenuhi dengan barang2 dapur  yang dihadiahkannya untuk majlis tersebut. Setelah barang2 dikeluarkan pick up itupun beredar.

 Agak lama menunggu, kelibat  taukeh Cina itu tidak kelihatan. “Cuba pergi tengok kalau dia tidur di dalalm kereta”,  Pak Pilus besuara. Sedang saya menuju ke keretanya, seorang perempuan memberitahu “Taukeh itu tidak di kereta, nun di dapur sedang mengajar memasak mee.

Kira-kira pukul 11 pagi, beberapa buah kereta tiba. Semuanya Cina. Kawan Embon bergegas ke pintu pagar menyambut. Kelihatan Kawan Embon berpelukan dengan kaum wanita dari rombongan tersebut.

Kawan2 Persatuan Persahabatan Abad Ke-21
Kawan Leman @ Sugar

Saya terdengar bisik-bisik orang ramai di bekang “itu rakan mereka”.  Orang ramai yang sedang berada di situ kelihatan sedikit kehairanan dengan kedatangan rombongan kawan-kawan Cina itu.

Sekejap saya juga ke depan menyambut  kawan-kawan Cina yang baru tiba itu. Biasala, lama tak jumpa, bila bertemu amat gembira rasanya lalu kami berpelukan. Mereka adalah kawan-kawan yang pulang ke tanah air mengikut perjanjian perdamaian Hadyai 1989 dari Persatuan Persahabatan Abad Ke-21 Malaysia, ada yang datang dari Ipoh, Kuala Lumpur dan tempat2 lain. Mereka berkumpul dan datang dalam satu rombongan.

Saya ke belakang menjelaskan kepada beberapa orang rakan yang baru dikenali. “Mereka adalah kawan saya. Kami pernah bersama-sama dahulu.  Seorang dari rakan itu mencelah “Orang Cina ini mementingkan persahabatan, sudah bertongkat pun datang kenduri lagi”.  Seorang rakan pula mencelah, “memanglah orang Cina saling tolong menolong antara satu sama lain”.

Seorang rakan dari Kelantan yang baru dikenali datang kepada saya minta untuk bergambar bersama dengan kawan-kawan Cina. Saya mengangguk sambil menjawab “boleh”.

Sekejap saja satu barisan sudah diatur, beberapa kamera merakam gambar.
bergambar bersama kawan2 Persatuan Persahabatan Abad Ke-21 Malaysia

Dalam suasana ramai itu, Kawan Sihai dari Persatuan Abad Ke-21 memegang tangan taukeh Cina yang telah dijelaskan di atas sambil memberitahu, “Ini kawan kita dari bawah tanah, pernah ikut dalam Barisan Sosialis”. Mendengar penjelasan itu saya sangat terharu dan menghulurkan tangan bersalaman dan bergambar untuk kenang-kenangan.

Lebih kurang pukul 2 petang, kawan-kawan dari Persatuan Persahabatan Abad Ke-21 Malaysia memohon diri untuk pulang. Mereka sekali lagi bersalam dengan Kawan Pilus dan Kawan Embon sambil menghulurkan sampul merah. 

Saya dan Pak Hatta juga ikut bersalam dengan mereka. Sekejap Kawan Si Hai bertanya “Berapa orang kawan Melayu datang dari Sukhirin?”.  “Dua”, saya menjawab ringkas. Kawan Sihai menghulurkan sebungkus barang2 kepada saya sambil berkata “Ini buah tangan kami kepada 2 kawan yang datang dari Sukhirin.  Saya menerima barangan itu sambil mengucapkan terima kasih dan selamat jalan.

Kereta mereka bergerak perlahan dalam iringan lambaian tangan selamat jalan.

Menemui Rakan2 di Negeri Jelapang Padi

Kira-kira pukul 2 petang, Saudara Fadzil dan adik Arief Haiqal datang menghadiri jamuan. Saudara Fadzil sudah beberapa kali berkunjung ke rumah itu untuk mencungkil rahsia di sebalik perjuangan Kawan Pilus dan Kawan Embon yang pernah berlangsung puluhan tahun.

Kira-kira pukul 3 petang, saya meminta diri untuk bersama Saudara Fadzil bertolak ke Kedah bagi memenuhi  jadual yang sudah disiapkan.
bersama Arief Haiqal dan adik perempuannya

Bersama Saudara Fadzil dan isterinya
Saudara Fadzil membawa saya dan Pak Hatta ke rumahnya di Kepala Batas. Rumahnya agak cantik dan sederha. Di halaman depan dihiasi dengan tanaman bunga dan sayur-sayuran. Di sisi kanan terdapat sebidang sawah yang luas saujana. Angin yang sentiasa bertiup terasa seolah-olah sedang berada di tepi pantai. Isterinya baru menimang cahaya mata, seorang anak lelaki. Saya menghulurkan hadiah kiriman dari rakan2 di Sukhirin dengan harapan bila besar nanti menjadi seorang pejuang membela keadilan, kebenaran.

Begitulah kami bermalam di Negeri Jelapang Padi melepaskan penat dengan nyenyaknya.
10 Mac, Saudara Fadzil membawa kami  berjalan-jalan ke Alor Star dan tempat2 lain.

Sebelah petang, sampailah masa untuk berjumpa dengan rakan-rakan di situ. Tiba2 Pakteh Aris menalipon jemput kami datang ke rumahnya. Tiba di depan pintu, Pakteh dengan senyum lebar keluar menyambut kami sementara Makteh menyediakan jamuan ringan.
di rumah Pakteh Aris

Pakteh Aris menghidangkan jamuan ringan

Makteh sudah lama ingin melihat apa yang dikatakan komunis Melayu, tetapi tak pernah kesampaian.

Selepas Maghrib, kami dibawa kesebuah restoran di Kuala Kedah. Ustas Mod, Saudara Fuad dan beberapa rakan lagi datang berkumpul di situ. Di sinilah kami berkenalan, berborak, bertukar pengalaman dengan rakan-rakan Kedah sambil menikmati ikan bakar dan lain2. Mengikut jadual asal, serombongan rakan-rakan dari Pulau Pinang akan ikut serta, tetapi kerana sebab2 tertentu mereka tidak dapat datang.


Setelah larut malam, tibalah masanya untuk berpisah. Sambil bersalaman, Pakteh memasukkan sesuatu dalam saku baju. Saya faham, ini sebuah keikhlasan dari Pakteh.

Malam itu, sekali lagi saya dan Pak Hatta menjadi tetamu Saudara Fadzil. Besoknya kami akan bertolak pulang. Pada malam yang syahdu itu, Fadzil menyerahkan wang tunai RM700 untuk di sampaikan kepada Masjid Darul Aman.

11 Mac pagi,  Saudara Fadzil membawa kami ke sebuah restoran di Bukit Kayu Hitam untuk menjamu selera kemudian terus ke Danok. Sebelum berpisah, Saudara Fadzil menghulurkan wang dan berkata “ini untuk kegunaan dalam perjalanan”.  Terima kasih Saudara Fadzil dan keluarga rakan-rakan Kedah yang sudah bersusah payah melayani kami.

Begitu mesra layanan rakan-rakan, tidak sedikit masa tenaga dan wang dihabiskan. Apapun saya cukup memahami bahawa ini bukanlah layanan peribadi, ini adalah sebuah penghormatan ke atas suatu perjuangan besar yang sudahpun menjadi sejarah.



Categories

Pengikut