TOL – LUKAH DIPERGENTINGAN

TOL – LUKAH DIPERGENTINGAN

Oleh Aman

Tiba-tiba hati tergerak untuk menziarahinya, Malaysia, bumi yang benar-benar pernah kuserahkan sepenuh cinta….! Kecintaanku pada bumi ini tiada galang ganti melainkan darah dan nyawa yang pernah kami persembahkan demi kebebasannya.

Memang aku tergamam melihat bangunan-bangunan pencakar langit di Bandar Kuala Lumpur. Tidak seperti ditempatku. Kiri dan kanan dikelilingi hutan yang hijau. Jika didongak, tampak banjaran-banjaran gunung. Anginnya lebih dingin dan segar. Di Kuala Lumpur ini hutannya adalah deretan batu-batu. Malam pula penuh dengan kerlipan lampu-lampu, terang benderang - Aku terpegun juga.. !

Jalan-jalannya bersimpang siur. Kenderaan padat dan sesak. Lebuhraya yang sedang kulalui ini adalah lebuh raya utara-selatan, dikatakan paling panjang di sini. Kenderaan berpusu-pusu mengisi dua jalur jalan dan di sesetengah tempat tiga dan empat jalur. Juga penuh sesak dengan kenderaan.


Bumi ini adalah sebenarnya tanah airku. Justeru kerana aku memilih perjuangan maka aku menjadi tersisih dengannya. Dia kelihatan begitu anggun dan moden. Tumbuh dan dibesarkan oleh sistem ekonomi kapitalis. Sistem yang dibawa oleh penjajah dulu. Kini dia benar-benar telah matang.

Sistem ini meletakkan kuasa kepada tangan orang yang yang bermodal. Modal dihasilkan daripada lebihan dan sentiasa diawasi oleh kuasa negara yang melayan kaum pemodal ini sebagai anak emasnya. Modal dikumpul dan lebihan ditimbunkan. Bagi yang miskin perlu menghitung nasib mereka sendiri.. Yang lemah terperangkap pada roda ganas kemiskinan. Berputar ke atas dan ke bawah namun nasibnya tidak juga berubah.

Aku menyaksikan pem “BANGUNAN” dari depan dan dari sisi, cermin kereta yang aku tumpangi. Kuala Lumpur sudah tidak jauh dari tempat kereta kami yang sedang meluncur di atas lebuh raya ini. Aku tidak tahu nama-nama tempat di sini kerana kota ini terlalu asing bagiku. Yang terpandang di mata hanya papan-papan tanda. Tulisannya hilang sekelip mata bila kereta kami melintasinya. Selepas itu aku tidak lagi dapat mengingatinya lagi…!

Aku telah meninggalkan bumi Malaya kerana kepercayaanku pada satu perjuangan melawan penjajah. Aku percaya bumi ini tidak akan ditinggalkan penjajah jahanam itu sekiranya dia tidak ditentang dengan senjata. Sejarah telah membuktikan perkara ini. Imperialis Inggeris terpaksa meninggalkan bumi ini kerana tidak dapat bertahan lagi. Justeru saban hari ada saja askarnya yang tersungkur menyembah bumi. Mereka juga menyaksikan darah merah kami yang tumpah kerana perjuangan suci ini. Perjuangan kami adalah perjuangan dipihak yang benar… menentang kaum penjajah, sedangkan perjuangan mereka adalah kerana mempertahankan penjajahannya. Mana lebih mulia ?

Semuanya sudah terjadi. Kami yang bergerila di dalam hutan tidak dapat membetulkan satupun fakta dalam buku sejarah di sekolah-sekolah yang sarat dengan fitnah kaum penjajah. Diipelajari dan diwarisi….

Aku tidak berdukacita. Sama sekali juga tidak cemburu melihat rakyat Malaysia hidup mewah dan lebih sempurna. Tidak seperti semasa darurat dulu.

Tiada sekelumit pun terselit rasa kesal malah yang ada adalah perasaan bangga. Tersemat, tidak sia-sia perjuangan kami. Perjuangan kami adalah sebahagian dari perjuangan yang menghasilkan semua ini. Hanya sejarah akhirnya akan bercerita tentang perkara ini. Itupun bagi mereka yang ingin meneliti semula diantara fakta sejarah dan propaganda. Apalah gunanya hidup yang singkat ini jika tidak dimenafaatkan kepada masyarakat.

Aku tidak sedar mataku tiba-tiba basah. Kelopaknya berlinang dan aku kesat perlahan-lahan dengan hujung jari. Namun ia tetap basah. Ku kesat lagi perlahan-lahan supaya tidak tampak kesannya.

Lebih 30 tahun usiaku habiskan di hutan memburu dan diburu askar-askar penjajah. Kami menyerang siang dan malam tidak kira sama ada ketika mereka sedang membakar roti yang disapu mentega atau sedang berjalan. Yang pasti mereka adalah gerombolan askar kaum penjajah yang perlu diusir keluar.

Lamunan ini terpaksaku lepaskan. Tatkala kereta kami yang meluncur laju tadi kini membelok dan berhenti pada satu kayu penghadang. Aku lihat satu demi satu kereta berhenti di sisi sebuah pondok. Dari dalam pondok itu tampak seorang wanita muda menunggu. Kereta kami dilepaskan kayu penghadang ini sebaik sahaja pemandu kereta yang kutumpangi menghulurkan beberapa keping wang kertas berwarna merah dan mengambil beberapa keping syiling, tukaran yang dikembalikannya.

“ bayar apa ? Aku bertanya…

“Bayar tol pakcik …”jawab anak muda yang memandu kereta yang kutumpangi…

“Bukankah cukai jalan sudah ada ..?” tanyaku,

“jalan ini kepunyaan sebuah syarikat…pakcik”. Anak muda ini menjawab ringkas.

Sepanjang perjalanan kami di Kuala Lumpur tidak terhitung berapa banyak pondok-pondok tol telah kami tempuhi. Ia tidak ubah seperti menahan lukah dipergentingan. Semua ikan akan masuk ke lukah ini.

Setiap kenderaan mesti berhenti dan menghulurkan bayaran kemudian barulah meneruskan perjalanan. Barangkali orang di sini menganggap ia suatu yang perlu dibayar oleh rakyat kerana menggunakan kemudahan yang disediakan. Tetapi mengapa pula ia disenggara oleh sebuah syarikat swasta dan mengutip duit dari rakyat pula ?

Dalam hati ku berbisik “ ini perniagaan paling mudah… dan pasti untungnya berlipat” Tiada ada sebuah keretapun yang boleh membolos dan bermakna tidak ada yang tercicir. Semua bayaran tunai. Ini suatu perniagaan yang paling hebat di dunia. Buka jalan dan kutip duit.

Seorang teman separuh umur yang turut berada di dalam kereta ini tiba-tiba melontarkan kegelisahannya “ Inilah cara 1Malaysia..” Peluang kepada kroni mendapat keuntungan. Semua syarikat lebuhraya ini adalah kepunyaan kroni” Kroni ini penting.. untuk UMNO. UMNO perlu banyak wang untuk setiap kali ada pilihanraya, tak kira besar atau kecil dan untuk pastikan ia terus hidup. JIka tidak UMNO sudah lama lenyap.

Terbayang dikepalaku berapa banyaknya wang yang dipungut oleh setiap kaunter tol dalam masa 24 jam?. Wang itu datangnya daripada rakyat dan berpindah kepada kelas kapitalis besar atau kapitalis birokrat.

Daripada apa yang aku tahu di negera ini terdapat tidak kurang 30 lebuhraya yang ada tol. Harga tol pula dikatakan lebih mahal dari setiap kilometer penggunaan minyak petrol. Teringat pula aku di Thailand, ekonominya lebih mundur tetapi negara ini tidaklah begitu teruk. Kutipan tolnya sangat murah malah itupun terdapat satu dua pondok tol sahaja ditengah-tengah Bandar seperti Bangkok. Lagipun mereka membina jalan tanpa tol yang juga tidak kurang baiknya. Rakyat lebih kerap mengguna jalan tanpa tolnya kecuali ia betul-betul mahu cepat. Ada pilihan! Di Thailand tol tidak menjadi isu langsung…

Jika sebuah negara yang mundur boleh melakukannya kenapa negara yang kaya seperti Malaysia ini tidak dapat …. Nampak sangat Malaysia ini berniaga di atas belakang rakyat. Di Thailand juga anak-anak kami mendapat pelajaran percuma hingga tingkatan 6. Begitu juga perubatan di hospital, tanpa sebarang bayaran.

Merintih hatiku melihat semua ini. Apakah sanak saudaraku sudi perkara demikian berlaku di bumi tercinta ini?!!!

Categories

Pengikut