HIDUP PERJUANGAN PEKERJA

              
Rang undang-undang ditarik balik, piket diteruskan (Mkini)
      
                                                 
Abdul Rahim Sabri
Okt 12, 10
8:06pm


Walaupun kerajaan telah menarik balik rang undang-undang bagi meminda Akta Kerja 1955 yang dibidas oleh pelbagai kumpulan, piket yang dirancang lebih awal sebelum ini tetap diteruskan.

Piket itu diteruskan petang ini di dua tempat berasingan Bangi dan Balakong, Selangor dengan aman tanpa sebarang kejadian yang tidak diingini berlaku.

Di Bangi, piket oleh 15 peserta berlangsung di hadapan Pasar Raya Warta selama 30 minit diketuai oleh koordinator NGO hak asasi manusia Suara Rakyat Malaysia (Suaram) E Nalini.

Menurut Nalini, mereka tetap meneruskan bantahan walaupun pindaannya telah ditarik balik oleh parlimen hari ini "sebagai simbol kemenangan" mereka.

"Kita buat hari ini sebagai simbol penentangan walaupun kita tahu akta ini dipinda. Kita mengumumkan kemenangan kita, sebab itu kita berkumpul hari ini," katanya kepada Malaysiakini.

Menurutnya lagi kesemua peserta program tersebut terdiri aktivis Jaringan Rakyat Tertindas (Jerit) dan aktivis mahasiswa. Mereka melaungkan "hidup rakyat" dan "kerajaan jangan pinda akta pekerjaan".

Katanya, tiada sebarang tangkapan dibuat oleh lapan anggota polis yang mengawal di sekitar kawasan tersebut.

"Kami juga turut mengibarkan kain rentang dan poster yang bertulis 'Jangan Pinda Akta Pekerjaan', Jangan Cabut Hak Pekerja'," katanya.

Sementara di Balakong pula, piket lebih sejam bermula 5.20 petang di Perhentian Bas Simpang Balak disertai kira-kira 20 peserta, diketuai Pengerusi Parti Sosialis Malaysia (PSM) Kajang D Ganesan.

Penerangan di Shah Alam

Menurut Ganesan, peserta yang hadir terdiri daripada aktivis PSM dan pekerja daripada kilang berdekatan.

Enam anggota polis kelihatan berada di tempat berkenaan tetapi mereka hanya kelihatan menggambil gambar peserta piket itu.

Katanya, pihaknya juga turut mempamerkan kain rentang anti pindaan akta itu yang antaranya berbunyi "Kerajaan rampas hak pekerja, hentikan pindaan akta sekarang".

Manakala poster bantahan pula bertulis "Gubal Akta Gaji Minima" dan BN jangan rampas hak pekerja".


Mereka juga turut mengedarkan risalah membantah cadangan kerajaan itu, kepada orang ramai yang lalu lalang selepas pulang daripada kerja, tambahnya.

Sementara itu di Shah Alam, piket tersebut dibatalkan dan digantikan dengan majlis penerangan kepada kira-kira 30 peserta yang hadir di kawasan perindustrian di seksyen 15.

Menurut Bendahari PSM A Sivarajan, menurut Sivarajan, mereka juga turut membawa kain rentang membantah pindaan berkenaan serta mengedarkan risalah kepada pekerja kilang yang baru pulang daripada kerja.

Bagaimanapun, menurutnya, dianggarkan sekitar 50 orang anggota polis hadir mengawal sekitar kawasan itu. 

--
http://parti-sosialis.org




Pemogokan akan 'lumpuhkan' Paris

(http://www.bbc.co.uk/indonesia/dunia/2010/10/101012_paristrike.shtml)



Paris strike
Serikat pekerja melancarkan aksi mogok 



Serikat pekerja melancarkan aksi mogok untuk menentang RUU pensiun

Serikat Pekerja Prancis  melakukan aksi mogok nasional dan demonstrasi menolak kebijakan  reformasi pensiun yang diajukan pemerintah.
Aksi ini merupakan yang ketiga dalam satu bulan terakhir.

Lebih dari 50% penerbangan dari dan ke Paris  akan dibatalkan, demikian pernyataan otoritas penerbangan seperti  dilaporkan wartawan BBC di Paris Christian Fraser.

Aksi mogok ini sebagian besar dilakukan oleh anggota serikat pekerja di sektor transportasi dan energi.

Sebelum aksi ini berakhir pada Selasa sore, sejumlah cabang serikat pekerja utama akan memutuskan untuk ikut dalam aksi mogok.

Di antaranya adalah pekerja dari perusahaan nasional kereta api SNCF, dan para pekerja di sektor gas dan listrik.

Defisit membengkak

Aksi mogok para pekerja perminyakan dan terminal  kargo di Marseille sudah memasuki minggu ketiga, yang menyebabkan harga  bahan bakar meningkat di Eropa.

Presiden Sarkozy mengatakan tidak akan ada perubahan dalam unsur penting rancangan undang-undang pensiun yang diprotes tersebut.

RUU ini menurut pemerintah Prancis penting untuk menangatasi defisit yang membengkak di dalam sistem pensiun.

Presiden mungkin akan menjawab aksi mogok ini dengan memecah belah serikat pekerja.

Pemimpin serikat pekerja CTC, salah satu dari  lima serikat pekerja terbesar sejauh ini mengatakan konfederasi yang  mewakili  para pengendara bus metro Paris ini menghindari aksi mogok.

Rancangan UU pensiun itu sendiri akan  meningkatkan usia minimum pensiun dari 60 menjadi 62 dan bisa pensiun  sepenuhnya dari usia 65 ke 67 tahun.

RUU reformasi pensiun ini diperkirakan akan mendapat persetujuan dari Senat dalam waktu dua pekan mendatang.

Categories

Pengikut