TRM: REGU UTUSAN DALAM HUTAN


Utusan adalah satu tugas yang sangat sulit. Untuk mengembangkan perjuangan bersenjata, membantu unit-unit sesaudara, regu utusan sering kali menggalas bebanan yang berat, siang dan malam berjalan dalam hutan rimba. Mereka bukan sahaja harus mendaki gunung ganang, mengharungi sungai, bahkan harus menembusi garisan sekatan musuh, melencong mengelakkan kawasan periuk api musuh dan menempuhi bermacam-macam ujian yang serius. (gambar kiri: Komisar Politik Kompeni Ke-21, Abu Samah Mohd. Kassim [Allahyarham] dibantu rakan seperjuangan ketika melalui kawasan berbatu dan berlubang-lubang)


Seribu satu kesulitan ternyata terbentang di depan, namun apabila ada tugas, kawan-kawan akan berebut-rebut menawarkan diri. Kadanng-kadang, tak ada nama tersenarai, tapi kawan-kawan berkali-kali meminta dari markas pengarah sampai mendapat jawaban yang memuaskan.




Berapa beratnya bebanan yang digalas kawan-kawan regu utusan? Tinggi haversek mereka separas pinggang dan beratnya 50 kilo ke atas, bahkan ada yang sampai 70 kilo. Sejauh mana perjalanannya? Ini tak siapapun yang dapat tentukan. Yang dekat harus berjalan setengah bulan hingga 20 hari dan yang jauh harus berjalan beberapa bulan lamanya. Ini kerana tak ada jalan yang tersedia. Ibarat kata kawan-kawan, telapak kaki itulah jalan. Untuk megelakkan diri dari serangan musuh, mereka sering mengubah-ngubah jalan, pergi di satu jalan, balik di jalan yang lain pula. Mereka merintis jalan dengan mendaki gunung dan mengharungi sungai. Sesat jalan sering juga terjadi.




Sepanjang perjalanan utusan, tak ada kedai dan tak ada kampung. Barang makanan dan alat-alat keperluan semuaya harus digalas sendiri. Bagi perjalanan yang jauh, kawan-kawan selalu megurangkan barang-barang makanan dan alat keperluan sendiri untuk menggalas lebih banyak barang keperluan untuk membantu rakan seperjuangan di pasukan sesaudara. Oleh sebab itu, regu utusan biasanya hanya makan bubur dengan sayur liar, buah-buahan dan berburu binatang.




Kadang kala, setelah berjalan sehari suntuk mereka tidak dapat berehat dengan baik pada malamnya, lebih-lebih lagi ketika berkhemah di tepi sungai, nyamuk dan agas tak dapat diceritakan banyaknya. Bila bangun pagi, selimut dan katil buaian kawan-kawan terdapat kesan-kesan darah gigitan nyamuk atau pacat. Kadang kala mereka bermalam di atas gunung beribu-ribu kaki tingginya, mereka sering tersedar di tengah malam kerana kedinginan akibat tiupan angin dan kabus lembab. Terpaksalah mereka duduk mengelilingi unggun api sampai hari cerah.



Seorang perajurit wanita sedang beraksi di atas katil buaiannya


Ada kala pula angin ribut membadai dan hujan lebat mencurah-curah, atap kain getah pun diterbangkan angin sehingga kawan-kawan basah kuyup. Selain itu mereka harus bertempur, harus menembusi garis seakatan dan kawasan periuk api musuh dan lain sebagainya. Pendek kata, kehidupan mereka sangatlah susah dan perjalanan sangat bahaya. Namun demikian, kesemua itu tidak dapat menggertak atau menundukkan kawan-kawan. Mereka berebut-rebut untuk memikul tugas yang berat dan merempuh bahaya maut. Kadang kala kawan di depan telah gugur, namun lebih ramai lagi di belakangnya yang maju ke depan. Justeru demikianlah, bersandar pada kecerdasan dan kekuatan kolektif, kawan-kawan berkali-kali mengatasi kesulitan, mengalahkan musuh dan dengan jaya membawa barang-barang kepada kawan-kawan unit sesaudara.





Kawan-kawan regu utusan bukan sahaja membawa sejumlah besar barang-barang organisasi ke tempat tujuan, ada kalanya untuk menyokong kawan seperjuangan yang mempertahankan perjuangan dalam keadaan yang susah payah, mereka bahkan meninggalkan makanan dan barang-barang keperluan sendiri atau bertukar barang-barang dengan mereka. Barang-barang yang baik diberikan kepada kawan-kawan seperjuangan dan barang-barang yang rosak atau usang mereka ambil untuk kegunaan sendiri. Kadang kala dalam perjalanan balik mereka sendiri hanya mengalas perut dengan sayuran liar dan hasil buruan.





Walaupun tugas begitu berat dan susah payah, tapi pada pandangan para perajurit yang teguh ianya penuh bererti dan puitis. Setiap kali pulang dari menjalankan tugas utusan, mereka dapat menceritakan banyak kisah yang menarik, tapi tak seorang pun yang menyebut bagaimana susah dan bahaya dalam perjalanan. Mereka menganggap kehidupan yang berjuang untuk tanah air dan rakyat adalah kehidupan yang sejahtera.





Betapa tidaknya, lihatlah, berjalan dalam hutan belantara, menyedut udara yang nyaman, alangkah senangnya hati. Alangkah sedapnya meminum seteguk air sungai yang jernih dan bersih. Mendaki ke puncak tinggi, menyongsong matahari yang terbit dari ufuk timur, melepas pandang ke bumi pertiwi yang indah permai, akan segera melapangkan dada dan melipatgandakan tekad. Pada malam yang bercuaca baik, kawan-kawan mengelilingi unggun api, mengecap hasil buruan dan asyik berbincang mengenai hari depan perjuangan, memandang masa depan yang indah.

Categories

Pengikut