wasiat keramat

WASIAT KERAMAT


Membelek dokumen lama, yang dah ketinggalan zaman dengan cetakan stensels, aku baca tebuk-tebuk saja. Walaupun bukan font window, tapi cukup membuat fikiran ku melamun masa silam di mana satu keluarga besar berkumpul, penuh persahabatan rakan seperjuangan, tebal semangat kolektif. Hidup ratusan orang, kekadang berkumpul, kekadang berpisah demi keperluan tugas, tali persaudaraan bagaikan adik beradik. Tiada tempat ku cari ganti kehangatannya.


Bertemu aku sebuah dokumen yang hampir dimamah usia. Ku tatap baris-barisnya. Ternyata sebuah sajak. Sekali lagi fikiran aku melayang jauh bersama irama sajak ke masa silam di mana perjuangan sedang berkobaran demi menegakkan sebuah kekuasaan rakyat.


Aku kenal penulisnya. Dia bukan penyair, bukan juga sasterawan negara, hanya anak penggarap yang menyambung pelajaran di bawah naungan redup rimba raya, pernah sama suka duka harungi prahara dengan ku. Lakarannya bukan kata indah pujangga, tapi luahan perasaan dan keazaman seorang perajurit biasa yang tinggi semangat juang.


Aku perturunkan sajak yang tak seberapa itu untuk tatapan bersama pembaca:


Sajak:

PEWARIS WASIAT KERAMAT

(Pujian Kepada Rejimen Ke-10)

Dari detik lahirmu

dua satu Mei empat sembilan

lewat tiga dasawarsa

kau rempuh ribut petir

pada cekal berpaut

di kemudi panglimamu – Abdullah C.D.

terpahat setia pada bumi ini

megah pada kemerahan panji.


Dari lembah tumpah darahmu dan permai – Sungai Pahang

ke banjaran biru sempadan

kembangmu tiada henti

harum memekar sejarah

lembar demi lembar.


Gelegak kancah perang

menempamu seulat waja

tidak terpatah penakluk dunia

tidak tersalak anjingnya.

Biar seribu tahun perang melarut

tidak kau takut bumi akan pecah

tidak kau takut langit akan runtuh

ke mana panjimu berarak

di sana massa bersorak!


Bahaman

lihatlah

zuriatmu tertempa

hidup berjasa mati mulia

pewaris wasiat keramat

pembela bumi tercinta!

Sajak ditulis oleh: Seman

April 1983

nota: sajak ini pernah disiarkan oleh Radio Suara Demokrasi Malaya (SDM) pada 23 – 25 Mei 1983


3 ulasan

Saya sudah linkkan blog pak amin. Pengalaman orang lama sungguh baik dikongsi..

Reply

Begitu teguhnya perjuangan Rejimen 10. Saya berharap agar dapat berkunjung ke Perkampungan Pak Amin satu hari nanti.

Reply

Sajak yang amat kental...dikira hasil karya seorang anak muda revolusioner pada sekitar 80'an..mungkin boleh dikongsi pengalaman orang di dalam gambar tersebut. Nostalgik!

Reply

Categories

Pengikut